6 buku memberi inspirasi perjalanan

Shantaram, Gregory Roberts

Shantaram

India kira-kira enam kali lebih besar daripada Perancis. Dan penduduk di sini adalah dua puluh kali lebih besar. Dua puluh! Bolehkah anda mempercayai saya, jika satu bilion orang Perancis tinggal dalam keadaan sedemikian, maka aliran darah akan mengalir. Falls akan jatuh! Sementara itu, Perancis adalah, seperti yang diketahui oleh semua orang, negara yang paling beradab di Eropah. Dan bahkan di seluruh dunia. Jadi, pastikan, tanpa cinta, India akan terhenti.

Shantaram, Gregory Roberts

Apabila anda membaca Shantars, seseorang tidak boleh percaya bahawa sejarah adalah autobiografi dan banyak peristiwa berlaku dalam realiti. Watak utama, setelah melarikan diri dari penjara Australia, di bawah nama palsu Lindsay datang ke Bombay dan memulakan kehidupan baru. Saya tidak akan mendedahkan kad dan mengulang cerita. Walaupun buku itu banyak, baca, ia berbaloi.

Mengapa buku itu jatuh ke dalam senarai ini? Kerana protagonis lain – India. Sukar untuk mempercayai bahawa India adalah negara lain. Nampaknya ini adalah dunia yang sama sekali berbeza, dengan nilai-nilai, budaya, penduduk yang berbeza. Dan secara tidak sengaja menangkap diri saya berfikir bahawa saya mahu bukan hanya pergi ke sana selama seminggu dan mengambil secara ringkas dua tujuan perniagaan dan beberapa bulan untuk terjun ke dalam kehidupan yang lain ini, untuk memahami mengapa India menarik dan memberi inspirasi kepada pelancong dari negara-negara yang berbeza.

“Perjalanan dengan Charlie di Cari Amerika”, John Steinbeck

Perjalanan dengan Charlie mencari Amerika

Ketika saya masih agak muda dan saya tidak memberi rehat kepada roll teras di suatu tempat di mana kita tidak mempunyai orang-orang yang matang memberi jaminan kepada saya, jika pada kematangan gatal-gatal ini sembuh. Apabila usia saya datang kepada piawaian ini, sebagai agen penyembuh, saya dijanjikan usia tua. Dalam tahun-tahun kemudian, saya mendengar jaminan bahawa dari masa ke masa demam saya masih akan berlaku, dan kini, apabila saya berpaling lima puluh lapan, masih nampaknya bergantung kepada usia tua. Setakat ini, tidak ada yang membantu. Oleh empat husky wisel bulu pengukus pada berdiri mane saya tegak, kaki mereka mula pritoptyvat. Saya mendengar raungan pesawat jet, enjin pemanasan, bahkan derapan hooves di kaki lima, dan tidak lama lagi – gegaran usia tua di seluruh badan, mulut kering, mengembara mata, haba dalam telapak tangannya dan perut gulungan menaiki tempat berhampiran rusuk terbaik. Dengan kata lain, tiada pemulihan; lebih mudah – tramp akan membetulkan tramp.

“Perjalanan dengan Charlie di Cari Amerika”, John Steinbeck

Buku ini bukan untuk mereka yang berfikir tentang perjalanan dari semasa ke semasa, tetapi bagi mereka yang tidak dapat membayangkan hidup mereka tanpa jalan. Steinbeck menulis bahawa tanduknya yang mengepulnya mempunyai rambutnya pada akhirnya, bunyi pemanasan mesin itu menggeletar di seluruh badan, dan buku ini lebih cenderung untuk orang yang mengetahui perasaan ini. Selama beberapa bulan Steinbeck mengembara ke seluruh Amerika di sebuah trak bersama dengan poodle Charlie dan menyifatkan pemerhatiannya dalam novel ini.

Dia, seperti biasa, berjaya menyampaikan kehidupan dan suasana hati orang. Sangat menarik untuk membaca bagaimana orang berkelakuan, bagaimana orang bercakap dan bagaimana orang didirikan pada 60-an abad XX, apabila ceramah dan kehidupan orang-orang yang tinggal di satu negara berbeza jauh dari negeri ke negara. Anotasi kepada buku ini benar-benar tepat: “Salah satu tema kekal dalam karyanya adalah jalan – ia menjadi asas di sini.”

“Manuskrip yang terdapat di dalam beg pakaian”, Mark Helprin

Manuskrip yang terdapat dalam beg itu

Pada masa-masa saya berjaya dalam masyarakat dan dalam perkhidmatan, dan kadang-kadang dengan kemalangan gagal. Tetapi dalam dunia landskap dibajak, dipotong seperti renda, shelterbelts dan sungai sukar dikawal, bidang seluruh dunia dan terang teluk terpencil Saya sentiasa mendapati keselesaan dan kekuatan.

“Manuskrip yang terdapat di dalam beg pakaian”, Mark Helprin

Buku ini adalah mengenai perjalanan hidup yang panjang. Tidak, bukan tentang perjalanan yang dirancang dari titik A ke titik B, tetapi tentang perubahan nasib, yang hari ini menguntungkan anda, dan esok – tidak. Tetapi kegagalan – ini bukan alasan untuk berputus asa, tetapi peluang untuk menikmati ketidakpastian kehidupan.

Kehidupan protagonis benar-benar luar biasa. Dia, berusia lapan puluh tahun, duduk di hutan Brazil dan menyusun halaman tulisan manuskripnya dalam beg pakaian yang termal. Dia menulis untuk anaknya tentang apa yang benar-benar penting dalam hidupnya dan bagaimana ia menjadi seorang budak kecil dari Amerika, setelah melalui jalan yang sukar dan di mana dia tidak pernah berada di Brazil.

Novel ini mampu membangkitkan semangat adventurism dalam pembaca yang paling keraguan. Saya sangat mengesyorkannya.

“Sastera Sastera”, David Mitchell

Hantu sastera

Orang pelik adalah pelancong. Saya mempunyai banyak persamaan dengan mereka. Kami tidak mempunyai kediaman tetap. Kami adalah pengembara. Kami berkeliaran, mematuhi kehendak kita sendiri, dengan harapan mencari apa yang masuk akal untuk dicari. Kami adalah parasit pada intipati: Saya, seperti di negara asing, tinggal di dalam badan tuan rumah dan, meneroka kesedarannya, saya akan memahami dunia. Orang seperti Caspar tinggal di negara asing, meneroka budaya dan alaminya, dan belajar tentang dunia atau mati dari kebosanan. Dari sudut pandangan keamanan, kita dengan Kaspar tidak kelihatan, tidak benar. Kami adalah produk kesepian. Bekas tuan rumah saya yang tidak bertanggungjawab, orang Cina, pertama kali bertemu pelancong, memandang mereka sebagai alien atau pendatang dari dunia lain. Ini adalah bagaimana orang merawat saya.

“Sastera Sastera”, David Mitchell

Saya fikir ramai di antara kamu telah melihat penyesuaian novel “Cloud Atlas” Mitchell. Novel-novel ini mempunyai sesuatu yang sama: beberapa cerita yang aneh dikaitkan dengan satu naratif. Dan dalam “Sastera Sastera”, lebih lagi, sempadan geografi dihapus sepenuhnya. Okinawa, Hong Kong, St. Petersburg, London, Mongolia … Bandar dan negara-negara di tangan penulis adalah kepingan teka-teki, yang membentuk gambaran holistik dunia. Dunia yang saya ingin tahu lebih baik. Mitchell menerangkan tempat di mana aksi novel itu terbentang begitu cerah dan tepat, yang saya mahu melihatnya dengan mata saya sendiri.

“Tiga dalam bot, tidak menghitung anjing”, Jerome Klapka Jerome

Tiga dalam bot, tidak mengira anjing

Anda berlayar pada hari Isnin, menghargai impian rehat dan hiburan. Anda berseronok melambai kepada kawan-kawannya di pantai, lampu paip yang paling hebat dan mula langkah anda dek dengan pemandangan, jika anda Captain Cook, Sir Francis Drake dan Christopher Columbus semua digabungkan menjadi satu. Pada hari Selasa anda mula menyesal bahawa mereka berangkat pada pelayaran. Pada hari Rabu, Khamis dan Jumaat, anda ingin anda dilahirkan pada terang. Pada hari Sabtu, anda akan mencari kekuatan untuk menelan cawan sup, dan duduk di atas dek, menjawab soalan lembut senyuman syahid penumpang penyayang tentang bagaimana anda rasa. Pada hari Ahad anda sudah dapat bergerak secara mandiri dan mengambil makanan padat. Dan pada pagi Isnin, apabila anda dengan sebuah beg di tangannya dan pendirian payung di tangga bawah tangannya, menunggu pendaratan, – persiaran laut anda sudah kuat suka.

“Tiga dalam bot, tidak menghitung anjing”, Jerome Klapka Jerome

Jangan lupa bahawa perjalanan adalah menyeronokkan. Dan buku Jerome mengesahkan ini.

Tiga rakan ragu-ragu memutuskan untuk melakukan perjalanan bot di Thames. Plotnya tidak rumit, tetapi humor penulis, situasi lucu dan watak-watak menarik masih memukau pembaca dengan keasliannya. Ini adalah cerita lucu dan ceria, yang dibaca dalam satu nafas. Terima kasih kepada buku ini, anda faham bahawa walaupun kenaikan kecil boleh menjadi pengembaraan yang sebenar, terutama dalam syarikat yang baik.

“Di Jalan,” Jack Kerouac

Di jalan raya

Apa jalan anda, lelaki tua? .. Jalan orang suci, jalan orang gila, jalan pelangi, jalan ceramah kosong – ya, apa-apa. Ia membawa siapa saja, di mana sahaja, seperti yang anda suka.

“Di Jalan,” Jack Kerouac

Novel “On the Road” adalah sebuah nyanyian kepada generasi 60-an yang “patah”. Dan pahlawannya adalah wakil yang jelas dari generasi ini, bebas dan bebas. Mereka mengembara ke seluruh dunia dengan kereta, mereka tidak tahu apa hari baru bersiap untuk mereka, dan itulah sebabnya mereka gembira. Bagi mereka, perkara yang paling penting adalah jalan raya, penuh dengan kenalan baru dan tanggapan baru.

Seseorang akan menghina pahlawan Kerouac dalam kebodohan dan mementingkan diri sendiri, dan, mungkin, demikianlah. Tetapi mereka sangat tamak untuk hidup, jadi percaya kepada peluang untuk bebas tanpa sebarang konvensyen, supaya mereka tidak dapat disangkal. Tidak hairan jika, selepas membaca novel itu, anda ingin menggugurkan semuanya dan pergi dalam perjalanan.

Dan buku apa yang mempengaruhi anda? Adakah selepas membaca saya mahu membuang barang-barang dalam ransel saya dan mula?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

32 + = 40